SYUKUR SEBAGAI TANGGA SPIRITUAL.

Untuk membahas masalah ini ada tahapan-tahapan agar seseorang bisa meningkatkan dirinya ketangga Syukur dan ada baiknya kita merujuk pada sebuah ayat dalam teks book Kitab Suci dalam QS. An Nahl 11 – 14.

” Dengan air hujan itu Dia menumbuhkan untukmu tanam-tanaman, yaitu Zaitun, kurma, anggur, dan aneka pohon buah-buahan. Sesungguhnya, pada yang demikian itu terdapat ayat bagi orang-orang yang BERPIKIR ”

” Dia menjadikan malam dan siang, matahari dan rembulan untuk kepentinganmu. Bintang-bintang pun berjalan sesuai dengan perintah_nya, dan dijadikan untuk memenuhi keperluanmu. Sesungguhnya pada yang demikian itu erdapat ayat-ayat bagi orang-orang yang menggunakan AKALNYA “.

” Begitu pula yang ada di bumi, yang beraneka warna itu, semua diciptakan-Nya untukmu. Sesungguhnya pada yang demikian itu, terdapat ayat bagi orang-orang yang mau MENGAMBIL PELAJARAN “.

” Dialah yang menjadikan laut untuk memenuhi keperluanmu, agar kalian mendapatkan dagin yang segar dari dalamnya, dan agar kalian keluarkan dari dalam laut itu perhiasan yang kalian pakai. Dan, kalian lihat bahtera yang berlayar dipermukaan laut itu, agar dengan behtera itu kalian dapat mencari anugaerah-Nya dan agar kalian BERSYUKUR “.

Jika mau perhatikan tangga-tangga pada ayat di atas, landasan awal untuk bersyukur adalah ” berpikir “. Kita harus perhatikan sifat tiap-tiap tanaman yang kita pelihara. Kita pelajari ciri-cirinya sehingga kita dapat membudidayakan dengan sebaik-baiknya yang pada gilirannya dapat memberikan dan menghasilakn produksi yang berlimpah. Kita harus menggunakan pikiran kita….!. Mengapa pada ayat tersebut dan sesudahnya tidak menggunakan istilah yang sama…?. Mengapa yang satunya menggunakan istilah ” Berpikir “ sedangkan yang lain menggunakan istilah ” akal “….?. Kedua kata itu memang berbeda fungsi.

Kongkretnya begini loh….pakai analog ben gampang nyernane ( iki nek pas analognya ).

Ketika seorang anak masih duduk di bangku SD, yang diutamakan adalah ” latihan berpikir “, yang tekanannya adalah fungsi ingatan dan hafalan. Bila anak sudah mampu bekerja sesuai dengan petunjuk, maka ia disebut telah berpikir. Dalam berpikir, semua obyek yang diingat atau diketahui dicari relasi dan hubungannya. Sebagai misal, ada tanaman dan pupuk. Kita tentu ingin mengetahui apa hubungan dan korelasi antara tanaman dan pupuk karena Binatang ternak kita tidak mengerti relasi obyek-obyek tersebut. Tapi, manusia diberi oleh Tuhan kemampuan untuk memahami relasi antar obyek. Jadi kalau begitu, apa yang disebut dengan menggunakan Akal….?.

Mari kita perhatikan obyek yang berupa siang, malam, matahari, rembulan dan bintang. Ternyata, semua berjalan sesuai dengan perintah-Nya. Mengetahui sifat-sifat dan ciri masing-masing obyek semata tidaklah cukup untuk mendapatkan manfaat yang sebsar-besarnya dari obyek tersebut bagi kehidupan manusia. Dalam hal ini manusia harus menggunakan ” rasionya “, Akal Pikirannya. Untuk mendapatkan manfaat dari obyek tersebut kita harus memahami matematika dan kalkulus, meski opada perhitungan dan kalkulasi yang sederhana.

Lalu, semuanya kita endapkan dan kita ambil sebagai pelajaran. Lain kali, kalau terjadi hal-hal yang serupa kita bisa hadapi dengan hati yang dingin dan tidak perlu kita hadapi dengan pikiran pusing.

Jadi ternyata untuk bersyukur kita tidak boleh meninggalkan ” akal dan pikirannya “ serta pelajaran yang telah dibabar oleh orang-orang pilihan ( ulil albab ) sebelum kita. Pelajaran itu sendiri datangnya dari Tuhan, makanya kita diperintah untuk menimba
” Ilmu dan Hikmah “ dari setiap yang ada di bumi ini. Semua itu ayat-ayat Tuhan dan ilmu yang diperoleh dari ayat-ayat Tuhan itu bukanlah kepunyaan orang yang kita anggap Kafir atau sesat seperti yang terjadi selama ini.

Semua ilmu itu kepunyaan dan milik Tuhan meski yang membukakan rahasianya adalah mereka-mereka walau pada kenyataannya tidak seagama, segolongan, sekelompok dan sealiran dalam berkeyakinan kepada Tuhan dengan kita. Inilah yang benar-benar harus kita pahami bersama dalam bersyukur……!!.

Semua manusia itu bersaudara. Musuh kita hanyalah ” nafsu yang tidak terkendali ( setan ) ” yang ada dalam diri kita. Wujud setan itu ialah segala bentuk ” Permusuhan, Perseteruan, Pertikaian dan Kedzaliman “. Jalan yang ditempuh oleh setan itu adalah wujud ” kebatilan “…..!!. Kita hendaknya tidak melakukan penyerangan terhadap orang-orang yang tidak menyerang atau memusuhi kita. Kita dilarang menganiaya orang-orang yang tidak menganiaya kita.

Selanjutnya marilah kita bersama-sama ciptakan dan aplikasikan sekaligus mewujudkannya secara nyata dalam menjalani kehidupan, bersosial dan bermasyarakat tentang hal-hal yang mendatangkan ” Kemaslahatan dan Kesejahteraan “ bagi umat manusia tanpa memandang segala atribut kelompok, golongan, keyakinan dan agama yang disandang oleh sesama manusia.

Itulah ” wujud syukur “ kepada Tuhan Sang Pencipta……!.

9 comments on “SYUKUR SEBAGAI TANGGA SPIRITUAL.

  1. Cocok tenan, Cak Kariyan. Setuju sekali!
    Saat ini memang masih saja ada sekelompok umat yang mengatasnamakan kesucian ibadah, untuk mengintimidasi yang lainnya.

    Lha kok atas nama ibadah, tapi pakai cara-cara orang biadab, dengan seenaknya saja merusak harta benda milik orang lain.

    Bagus nih tulisannya. Berguru neng ngendi toh sampeyan iku Cak Kariyan..😉

    Salam,
    Cak Nano

  2. Lah…kepriben toh Cak..
    Panjenengan kok ndadak lali, sewaktu kita berdua di Lereng Gunung Anjasmoro wengi-wengi kuwi loh Cak..lah sing NGAJARIN Ilmu kaweruh WINARAH lan WASKITO kan panjenengan je…dos pundi to..??.
    Nggih mugi2 usahane tetap langgeng ngantos sak pangjaman, sampun ngantos Owah-Gingsir soko Kahanan Jati. Amin..

  3. wah, bener sekali om, dengan berpikir tentang apa yang kita lakukan dan apa yang kita dapat dalam hdup ini, lambat laun akan membawa kita menjadi makluk yang bersyukur, berarti pula dalam kasusku kemarin, teman2 yang mengancamku itu manusia yang tak bisa berpikir jernih dan tak bisa bersyukur karena dalam otaknya telah terisi leh nafsu2 keduniawian semua ya.. haha

  4. Lah..lah…iki yen BENER menurut SOPO, lah nek SALAH menurut SOPO?
    Bener lan ora ki kan mung sak dermo TEMBUNG JARE. Lah jarene SOPO yoh jarene Awak-e dhewe-dhewe. Nek Pas lan cocok kanggone awk-e dhewe diarani Bener, yen ora cocok nggo selerahe dhewe berarti SALAH.
    Pikiran kita ini hanya merupakan Instrument untuk menjawab permasalahan neng Alam ndoyo wae to..? yang kesemuanya masih-masih sangat RELATIF he..he..

    Monggo nek Pas nggo ukuran CITA RASA dan LIDAH njenengan nggih monggo dipun damel. Nuwun…

  5. Wah kudu banyak syukur nih!
    Berarti harus menerima apa pun yang diberikan TUhan pada kita apa pn bentuknya.. apa berarti juga harus menerima meski tertindas.. halah kalo begitu kata ‘Gempur’ tidak identik dengan syukur ya?! hehehehehe….jadi takut saya?!😉

    ……………………………………………………………

    He…he…gak usah banyak-banyak Mas, pokoknya bersyukur azahlah. Halah…kepriben toh CACING saja menggeliat kok klu diinjak, masa kita juga mo ditindas…?? Kan hrs menggunakan Akal dan pikiran lageh….klu bisa menghindar Lariiiiiiiiiiiiiiiiiiiii….berrrrrrrrrrr…he..he…
    repot yah..sekarang ini lagi MARAK Penindasan dengan menggeret-nggeret Label Agama je….
    Halah..mblarah…jangan TAKUT Sam…tak kancani mengko.

  6. Alhamdulilah.:mrgreen:

    ……………………………………………………….

    Sambil menengadahkan kedua Tangan, komat-kamit
    kayak habis makan cabe rawit..lah..kepedesan kali..he..he..

    Syukur Alkhamdulillah juga Mas Dana, atas sowannya

  7. saya bersyukur ketemu blog ini🙂
    salam kenal Njeng

    ………………………………………………………..

    Mudah-mudahan kunjugannya juga membawa BERAKAH buat saya
    biar bertambah Syukurnya…he..he..

    Salam kenal juga Mas Joyo

  8. Ping-balik: Ketika Si Mbah Memberi Petuah « Halte Perjalanan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s