Santri Gundhul NGGLUNDHUNG

Hmm….hmm….

Siapa sih yah… yang gak ngiler khususnya bagi kita-kita yang kebetulan lagi tidak mengalami masalah dengan tekanan darah tinggi, melihat potongan-potongan daging kambing guling dengan bumbu kecap manis bertabur hijaunya cabe rawit dan acar mentimun. Ah…rasanya sudah lumrah, logis dan wajar saja kalau liurpun mendadak harus “ gemecer “ ( menetes ) secara tak sengaja keluar dari mulut ini.

Kontan saja dalam benak ini ingin mencoba mencicipi besetan kambing guling yang sudah tersedia di sederetan meja prasmanan yang kebetulan pada saat itu keluarga besar Departemen dimana tempat aku bekerja lagi punya hajatan mengadakan acara “ lepas kenang “ terhadap 3 orang sahabat yang menjalani masa persiapan pensiun ( MPP ).

Berawal dari acara yang menyenangkan dengan berbagai pertunjukan, mulai dari penyampaian pesan dan kesan selama berkumpul puluhan tahun dan bekerja dalam wadah satu departemen disampaikan satu persatu yang diawali oleh kepala unit kerja dan beberapa teman yang mewakili sampai kepada gilirannya 3 teman yang menjalani MPP ( masa periapan pensiun ) tersebut bercerita mengenai suka dukanya dan segala “ tetek bengek “ selama berkiprah dalam satu wadah keluarga besar depertemen. Halah…halah…pikiran ini jadi kembali menerawang jauh kebelakang mengingat saat-saat awal mula aku pertama kali masuk bekerja dan bergabung bersama temen-temen khususnya pada 3 kawan tercinta ini. Banyak kenangan saat bekerja sama dengan mereka-mereka. Tak terasa sudah 23 tahun aku telah lewati masa-masa penuh kenangan bersama mereka baik dalam suka dan duka. Kini, malam ini, semuanya harus berakhir beriring dengan perjalanan umur dan waktu. Yah…ternyata kitapun harus berpisah kawan-kawan dan rasanya, hanya kenangan yang bisa menyambung kita bersatu dalam ingatan masing-masing.

Serangkaian hajatanpun diakhiri dengan acara makan-makan bersama sambil bernyanyi ria. Antrian panjang di setiap sudut meja prasmanan berderet tangan-tangan sibuk memungut makanan yang tersedia. Akupun ambil posisi pada antrian di meja kambing guling yang sejak awal mata ini sempat tertuju dan ingin segera menikmatinya..halah..halah…dasar NGGRAGAS saja..heks..heks… Dua sendok potongan-potongan daging kambing aku ambil berikut acar lengkap dengan cabe rawitnya dan kebetulan aku memang suka dengan yang pedas-pedas. Sesekali tangan ini menyendok potongan daging satu, dua cabe rawitpun tergilas gigi kletas..kletus…menambah lezatnya santapan. Hmmm…..nyamleng tenan rasanya, dan tiba-tiba saja tak berselang lama perut ini kok mulai terasa melilit perih menusuk-nusuk ulu hati…Ufhg….sial…COLOKO tenan ki…penyakit magku kambuh neh pikirku. Kontan saja ayunan sendok berikutnya segera aku hentikan dan segera aku menggelontor dengan minuman air putih dengan harapan mengurangi rasa sakit di perutku. Mendadak selera makan jadi hilang dan sirna seakan jenis makanan yang terhampar di meja semuanya jadi serasa memuakkan bagiku. Perut melilit serasa dah gak ketulungan sambil mrecing-mrecing menahan sakit, aku sulut sebatang rokok kretek “ ji sam soe “ dan sesekali menyeruput jus melon menjadikan rasa sakit seakan-akan berkurang, lah…lumayan neh…obrolan dan canda tawa bersama temen-temen semeja bener-bener mujarab, mampu membuyarkan rasa sakit di ulu hati yang aku rasakan tadi. Tibalah pada akhir acara dengan saling bersalam-salaman kepada 3 rekan sejawat tepat pada jam 22.00 dengan membawa kenangan pada diri masing-masing.

Sesampai di rumah, mendadak perut ini kembali terasa sakit ditambah rasa mual yang hebat. Duh….gawat neh….perut terasa kembung, mau muntah gak bisa, mau buang air besar juga gak bisa, Modiaaaarrr…tenan iki wis. Segera saja aku minum teh manis hangat namun tetap saja tak bisa mengurangi rasa sakit. Aku coba dengan mengggosokan balsem kaki tiga pada perut, lumayan…panasnya mampu mengurangi rasa sakit. Dan, akhirnya aku bawa tidur siapa tahu dengan tidur rasa sakit bisa “ keslimur “ heks..heks…apa yah bahasa indonesianya keslimur..?? ada yang tahu gak…??. Halah..halah…pokoknya tujuannya adalah supaya rasa sakit tadi bisa hilang gitu loh…habis repot banget sih nyari istilah yang tepat, jadi yah keslimur saja yang bisa aku gunakan sebagai istilah yang pas dan tepat.

Besok paginya akupun kembali harus merintih menahan sakit lagi karena perut ini tiba-tiba saja mengalami hal yang sama mual, mules, kembung. Yang bikin menyesakkan adalah ditambah gak bisa “ kentut “….!!. Nah…loh…lengkap sudah rasanya penderitaan ini. Heks..heks..begini nih rasanya gak bisa kentut…ampun deh, makanya bersyukurlah klu kita masih bisa diberikan kentut. Gara-gara kambing guling…menyebabkan nikmat membawa sengsara neh pikirku. Dengan menahan rasa sakit akupun nekad langsung menuju tempat kerja, bukannya menuju rumah sakit untuk berobat. Benar saja sesampai ditempat kerja aku langsung ambruk, ndlosor, ngglesod..langsung saja aku diseret temen-temen menuju rumah sakit.

Ah….cilaka 12…pedahal aku paling benci klu harus sampai menginap dan opname. Rasa trauma masa kecilku yang membuat semua ini terjadi. Kapok…kapok banget klu harus nginap di rumah sakit, ingat kejadian masa lalu itu 3 bulan aku pernah meringkuk karena penyakit typus menggerayangi tubuhku. Makanya selama 23 tahun aku bekerja tak pernah mengalami sakit serius dan bahkan sama sekali aku tidak pernah sekalipun menjalani rawat inap di rumah sakit.

Akhirnya pada hari Rabu, 13 Pebruari 2008, hasil analisa dokter sementara katanya aku mengalami “ radang “ usus buntu. Dan, benar saja hari itu juga aku harus menjalani observasi selama 8 hari. Hah…8 hari…?? haruskah aku “ guling-guling “ dan menginap di rumah sakit…??.

Duh…Gusti….

Kambing Guling itu, ternyata harus membuat akupun ” Santri Gundhul ” ikutan berguling-guling ” NGGELUNDHUNG ” di rumah sakit. Rasain lu…..!! emang enaaaaaaakk..!!

Note : Atas rekomendasinya mas Sambelpetis-cah Nggresik, judul yang awalnya ” Wedhus Nggelundhung ” kini diganti ” Santri Gundhul NGGELUNDHUNG “

22 comments on “Santri Gundhul NGGLUNDHUNG

  1. wah saya jadi ngiler mbacabanya, tapi gak mau ikutan masuk rumah sakit,
    Alam itu memang tegas, gak tedeng aling2, dirinya sendiri dibuat nguling2😀

  2. salam kenal, mas…
    Jadi trauma ama kambing guling, gak, nih ?

    Kayaknya sebelum makan apapun perut harus dalam kondisi stabil, ya? Soalnya dulu waktu smu pernah sakit perut gara-gara minum air tebu….selidik punya selidik rupanya saya belum makan apa-apa sejak pagi..Jadilah perutku memberontak…wes…wes…

    Setiap pengalaman memang selalu memberikan pelajaran yang berharga…

  3. @…Kang Joyo…
    Yah bener apa yg Kang Joyo sampaikan, kejadian tsb memang diawali karena perut saya dalam kondisi kosong karena 1 minggu sebelumnya perut gak pernah saya isi dengan makanan kecuali hanya bubur itupun belum mesti dalam satu hari saya makan.
    Hmmm…hmmm…
    Sebelumnya mmg ada PENOLAKAN untuk mengkonsumsi Kambing guling itu, tapi rupanya besitan Nafsu lebih kuat menggoda…ha..ha…apalgeh acar mentimun dan cabenya yg bikin ngiler…ah..netes lageh neh liur…
    gak tahunya berakibat FATAL dan JUJUR ini mungkin yg dinamakan saya telah MENDZALIMI Diri sendiri…
    Kapooooook deh….nggelesod merenung lageh…

    @…..Syelvi…
    Lam kenal juga mas/mbak,
    he..he…iya masih kebayang potongan daging Kambing dan Cabe rawit itu…. betul sampeyan banyak HIKMAH dibalik kejadian itu buat saya. Agar hati dan awas…

  4. sampai kemecer liat kambing gulingnya😀
    apalagi sama acar campur cabe rawitnya walah mak nyus tenan
    kalo saya pas ke solo apa sragen pasti gak lupa sama wedhus (balap)nya:mrgreen:
    Banyak2 olahraga Mas Santri sama jangan lupa jamu beras kencurnya

  5. Waaah melihat kambing guling jadi ngiler pak… saya bersama warga biasanya habis semalaman menikmati kambing yang berguling-guling… malamnya tentu saja berguling2 sendiri atau bersama isteri hehehe🙂 salam kenal Pak dari wong brebes…🙂

  6. walah.. om.. duwe riwayat tipes ta.. wah kudu atiati yen dahar.. sisuk meneh aja nganti telat dhahare, aja nganti kosong kesuwen.. aja dhahar pedes2.. wis.. aku duwe wong loro.. Bapak lan adikku sing duwe riwayat tipes kaya om.. wis maeme kudu dijaga tenanan.

  7. @….Mas Arif
    He..he…weruh wae nek aku pernah mbalang wedhus, masalahnya dulu emang waktu kecil suka angon Wdhusnya Embah di ndeso Lawang. Karena diajak pulang gak mau yo tak balang…hik..Kwalat aku.

    @…Kang Tommy
    Walah…sama Kang, waktu aku ke Solo juga saben malem ngembat Tongseng Mercon sama Gulenya..halah..halah…uuueeenaaaakk tenan. Tapi pas fisik lagi fit kali yah gak sampek ndlosor kayak kemarin…
    Wis..sing penting sekarang kudu ajeg ngisi wetenge ojo sampek kosong.

    @…Wong Brebes..
    Hmmm…lam kenal balik mas, Lah..senengnya klu ngomongin guling-guiling sama Bojo habis nyantap Terpedonya Kambing..
    halah..halah..JOOOSS tenan yah…
    Mlungker kecapek-an he…he..

    @..Mbak Toety
    Inggih matur nuwun sarannya mbak…habis saya paling sulit banget masalah makan. Saya biasa makan klu lagi kepingin saja sih selama ini. Klu gak pingin makan biar 2 hari malahan kemarin tuh ceritanya pas lagi sakit gigi jadi selama 7 hari cuman minum Teh manis doang, …hik..mo NGIRIT kaleh…

  8. @…kang Joyo..& Mas Arief…
    Wis gak..gak…ngebayangin Daging Wedhus..?? Halah..halah…
    Kapok encit aku…wis orah..orah tenan.
    TRAUMA ye……

    Sungkem sama Wedhus….nyuwun ngapunten….
    Nggelesod nunggu ditendhang sang Wedhus..he..he..

  9. postingane salah judul, SANTRI GUNDHUL NGGLUNDUNG yang bener hehehe

    ******************************************
    Huaaaa..ha…cocok tenan kuwi mas
    Atas REKOMENDASINYA mas Petis, judul postingan lansung tak ganti jadi ” Santri Gundhul Nggelundhung ”

    Mbalyu neng pawon…. buru-buru nggawe Jenang Abang

  10. Kl0 prut ks0ng mang selalu gt,sya jg prnh smpex msux Rs 3hri.sy rsakan memang saya sndri yg krang wspada,shngga ada aura ngtif dr luar sya tdk ngerasa.yah,buat bekal ank cu2 kl0 ntr d’tnya jd bs jwab.

  11. mas, njenengan maem kambing guling ora tawa tawa, dadine yo ngono kui. makane lain kali aku ditawari yo, he..he..he.. lam kenal arek suroboyo

  12. hihihihi……
    jeruk makan jeruk //…. kabuuuur ….//

    ***~~~~~~~~~~~~~~~~~~~***
    Kabuuuuuuuuuuurrr juga..nguber-uber Kang Boed….
    rupane kok nggembol Jeruk

  13. pemilik blog ini emangnya umur berapa yak?!? kalo dari isinya, rasanya mustahil masih 17 tahun:mrgreen:
    radang usus buntu biasanya cuma kejadian di orang-orang muda (maksimal 20-an)

    ***~~~~~~~~~~~~~~~~***

    Halah…yg ditanya kok UMUR..?? Hiiii………sudah kepala 4 ini mbak???
    Yuuuupz…menurut dokter sih radang usus buntu, namun yg membuat heran dokternya, itu usus kok selalu mengadakan perbaikan dengan jalan penyelimutan setiap habis infeksi. Himahnya…gak jadi operasi usus buntu heeeeee….dan CILOKONYA sejak keluar dari RS sudah gak bisa makan DAGING lagi….hingga 1 thn jadi Vegetarian total…nah loh…

  14. hihihi….. sepertinya sih mBak begitu kayaknya dah tuwiiiiir… eeee tapi ngakunya sih ke saya baru 17 jalan mbaaak padahal dah saya panggil mBaaah lhooo tapi teteeeep 17 jalan, ya jalan jalannya entahlah dah sampai kemana lagi tuuh… hehehe….
    Salam Sayang

  15. @ atas
    Kang Boed, ayooo udah sama-sama tuwirrr, kapan mau bikin blog?!? *biar saya bisa ngerusuhin juga hihihi*

    ***~~~~~~~~~~~~~~~***

    Noh kan…Kang Boed,
    Semua dah kepengen sampeyan tuh bikin Gubug, buat persinggahan orang2 GILA macam awak nih….pasti banyak deh penggemar sampeyan…Klu dah banyak kita bikin partai POGI ( Partai Orang Gila Indonesia ) Huaaaaaaaaaaaks…….ks..ks…zzzz…zzzz…zzzz….

  16. hihihihi…. kena daaaah…. pletaaaaaak… sakiiit mbaaaak weleh weleeeeeh galak amaaaat yaaa…. dilempar sandal jepit nih… hehehe… ampuuuun mbaaaak… tobaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaat… hmm… jangan galak galak dunk…
    Salam Sayang

  17. wah ceritanya ajaib betul, gara-gara kambing guling sampe 1 thn ga bisa makan daging? tapi masih mayan kok cuma setahun, saya kena vonis seumur hidup ga bisa makan daging🙄

    ***~~~~~~~~~~~~~~~~~~~***

    Duh….saya tak KOAT tak iye…
    Nih saja baru coba TOEL-TOEL Daging….2 bulan ini dikit-dikit.
    Hmmm…Vegetarian tulen dunk…???. Yah moga dah teraplikasi dalam kehidupan sehari-hari akan MAKNA Vegetarian sebagai MANIFESTASI daripada sikap WELAS~ASIH terhadap sesama makhluk….

    Ahhhhgk….salut…salut….mbak

  18. ditoel boleh, dimakan jangan:mrgreen:

    saya mah vegetarian karena fisiknya ga nerima, apa boleh buat dapet sepaket gen dari si mbah… mungkin dia juga kalo bisa ditanyain, bakal jawab “lha aku juga ga tahu nenek moyang mana yang mulai, tahu-tahu ga bisa makan.”

  19. Ngomong-ngomong soal kambing, katanya sesama makhluk sejenis ngga boleh saling memakan.
    Ada kemungkinan kang Gundul bergaris keturunan berbeda, jadinya ya kalau makan kambing seperti makan sesama.:mrgreen:

    Salam.
    *muncul kembali ke peradaban*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s